Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa Itu Thermostat Berserta Peran atau Fungsinya.

Ada salah paham yang terjadi pada pemakai kendaraan yakni melepaskan thermostat karena dipandang benda itu menyebabkan suhu mesin naik dari yang seharusnya. Ini perlu diamati karena seperti elemen mesin lainnya, thermostat juga mempunyai usia gunakan.

Tanda-tanda dari thermostat tidak bisa bekerja dengan optimal ialah suhu mesin naik semakin tinggi dari temperatur umumnya jika disaksikan dari tanda suhu dalam kendaraan.

Perlu diketahui, melepas thermostat bukan sebuah perlakuan yang arif karenanya mengilangkan thermostat sebagai pengontrol perputaran air di mekanisme pendinginan terebut, perputaran air akan jalan tidak prima.

Tanpa thermostat, babak pemanasan dan babak pendinginan tidak ada, karena pada suhu mesin masih dingin, air telah masuk ke radiator, walau sebenarnya suhu air belum perlu untuk didinginkan. 

Tanpa thermostat, lubang by-pass juga belum tertutup hingga waterpump akan memompa air dari lubang by-pass itu.

Ini menyebabkan debet air yang dibuat untuk berjalan pada keseluruhnya waterjacket tidak terwujud. Supply air ke arah ke arah tempat paling jauh dari waterpump terusik karena ada pencabangan, lajur pertama yakni lajur bypass langsung ke kembali lagi ke waterpump sementara lajur ke-2 ke waterjacket.

Dengan menyusutnya debet air itu, pendinginan untuk silinder nomor 3 dan nomor 4 jadi menyusut, menyebabkan temperatur pada ke-2 silinder ini naik dari temperatur kerja maksimalnya.

Ditambah lagi, suhu air yang diketahui oleh sender/sensor suhu air ialah air yang barusan didinginkan oleh radiator yang tidak menyengaja terserap oleh waterpump karena terbukanya lubang by-pass hingga pada panel tanda suhu memperlihatkan temperatur mesin dingin sementara pada silinder 3 dan 4 tidak memperoleh pendinginan yang cukup.

Pada keadaan berlebihan, minimnya pendinginan akan memacu pemuaian piston hingga kemungkinan besar piston itu macet karena pemuaian itu.

Persoalan pada cooling sistem bisa diamati dengan menyaksikan apa peranan masing-masing elemen bekerja yang baik. Untuk memeriksa apa thermostat masih berperan secara baik bisa dengan melepaskan piranti itu selanjutnya rebusnya di panci berisi air. 

Saat air mendidih, thermostat itu harus telah buka, jika tidak maknanya tidak bisa digunakan kembali.

Sedangkan untuk waterpump, jika kelihatan ada tetes air dari lubang di bawah as pulley, itu sebagai pertanda awalnya jika waterpump itu alami kerusakan.

Waterpump yang hancur tidak bisa diperbarui, harus ditukar sama yang baru. Jika keadaan thermostat dan waterpump pada kondisi baik tetapi suhu masih di atas normal, kemungkinan besar radiator tidak berperan secara baik.

Untuk pembaruannya dapat dilaksanakan dengan kontribusi tukang radiator. Keadaan clamp dari selang selang juga harus diamati, karena jika kerapatan clamp tidak pada keadaan normal, air panas bisa keluar celah sela selang karetnya, lama-lama air akan habis hingga menyebabkan mesin alami overheating.

Sebagai tambahan dari mekanisme pendinginan di atas, untuk memaksimalkan kerja cooling fan atau kipas pendingin udara dalam jaga konsistensi temperatur air di radiator, pemakaian fan shrout atau rumah kipas mutlak harus ada.

Macetnya fan shrout membuat embusan udara dari fan tidak terpusat pada radiator, apa lagi jika kendaraan meluncur pada kecepatan tinggi. Embusan udara dari arah bawah kendaraan bisa merusak fokus udara pendingin yang ditiup oleh fan ke radiator.